oleh

Masyarakat Bojonegara – Serang Tolak Aktivitas Pertambangan Gunung Keramat

SERANG, SEKILASINDO.COM – Puluhan masyarakat di sekitar Gunung Lempuyang, kawasan Bojonegara, Kabupaten Serang, menolak adanya aktivitas pertambangan yang dilakukan oleh PT Waskita Beton Precost.

Terpantau dari kaki Gunung Lempuyang, adanya aktivitas perakitan alat berat yang dilakukan PT Waksita Beton Precost untuk pembuatan pondasi sampai dengan stone crusher yang sudah siap untuk di gunakan.

Masyarakat Desa Ukirsari yang menaungi lima kampung seperti Kampung Kejuruan, Merapit, Keranden, Tanggul dan Kampung Kubangwatu bersikeras menolak adanya pertambangan.

Ari Daelami salah satu masyarakat yang menolak pertambangan tersebut mengatakan kepada wartawan bahwa, pada tanggal 9 Juli 2019, PT Waskita yang didampingi pihak Kepolisian, TNI, Kecamatan dan Desa melakukan studi analisis mengenai Dampak lingkungan (Amdal) kepada masyarakat di Masjid Al-Musyarofah Kampung Kejuruan.

“Hasil dari musyawarah yang kita lakukan dengan mengundang beberapa stake holder seperti pihak Kecamatan, Desa, dan masyarakat sekitar menolak pertambangan tersebut untuk beraktivitas,” katanya kepada awak media, Kamis, (11/07/2019).

“Kami masyarakat yang terdampak sangat risau dan was-was dengan adanya galian tersebut, kita merasa aktivitas itu semua sangat membahayakan bagi lingkungan sekitar,” lanjutnya.

Ari menjelaskan bahwa dari histori Gunung Lempuyang memiliki sejarah yang perlu di perhitungkan, pada masa penjajahan, Gunung Lempuyang digunakan oleh para ulama setempat untuk mengintai penjajah.

Kemudian dari sisi spiritual, di atas Gunung Lempuyang terdapat makam kramat yang sering di ziarahi oleh masyarakat sekitar.

Lanjut Ari, dampak dari pertambangan yang dialami oleh petani persawahan juga rawan banjir bila ssaat musim hujan. Bahkan sudah merusak persawahan hingga gagal panen.

“Kami mohon perhatian dan kepedulian dari Instansi terkait, agar perusahaan milik BUMN tersebut untuk diberhentikan,” pungkasnya. (SA)

News Feed